PENERAPAN FUNGSI LINIER ~ aRek WONOSALAM

Sabtu, 19 Juni 2010

PENERAPAN FUNGSI LINIER


PENERAPAN FUNGSI LINIER

Fungsi linier adalah suatu fungsi yang sangat sering digunakan oleh para ahli elonomi
dan bisnis dalam menganalisa dan memecahkan masalah- masalah ekonomi. Hal ini
dikarenakan bahwa kebanyakan masalah ekonomi dan bisnis dapat disederhanakan atau
diterjemahkan ke dalam model yang berbentuk linier.
Beberapa penerapan fungsi linier dalam bidang ekonomi dan bisnis adalah:
a. Fungsi permintaan, fungsi penawaran dan keseimbangan pasar
b. Keseimbangan Pasar Dua Macam Produk
c. Pengaruh Pajak dan Sub sidi Terhadap Keseimbangan Pasar.
d. Fungsi biaya, fungsi pendapatan dan analisis Pulang Pokok (BEP=Break Even Point)
e. Fungsi Konsumsi dan Tabungan
f. Model Penentuan Pendapatan Nasional

A. FUNGSI PERMINTAAN, FUNGSI PENAWARAN DAN
KESEIMBANGAN PASAR
FUNGSI PERMINTAAN
Fungsi permintaan menunjukkan hubungan antara jumlah produk yang diminta oleh
konsumen dengan harga produk. Di dalam teori ekonomi dijelaskan bahwa jika harga naik
maka jumlah barang yang diminta turun, demikian juga sebaliknya bahwa jika harga turun
maka jumlah barang yang diminta naik, sehingga grafik fungsi permintaan mempunyai slope
negatif (miring ke kiri)








Notasi fungsi permintaan akan barang x adalah:
P
a/b
b
Q
Qx = f (Px)
Qx = a – b Px
Atau
Px =a/b – 1/b Qx
dimana: Qx = Jumlah produk x yang diminta
Px = Harga produk x
a dan b = parameter




Contoh:
fungsi permintaan P = 15 – Q








P
15
15 Q


FUNGSI PENAWARAN
Fungsi penawaran menunjukkan hubungan antara jumlah produk yang ditawarkan
oleh produsen untuk dijual dengan harga produk. Di dalam teori ekonomi dijelaskan bahwa
jika harga naik maka jumlah barang yang ditawarkan bertambah, demikian juga sebaliknya
bahwa jika harga turun maka jumlah barang yang ditawarkan turun, sehingga grafik fungsi
permintaan mempunyai slope positif (miring ke kanan)









Notasi fungsi penawaran akan barang x adalah:
P
a/b
-a
Q
Qx = f (Px)
Qx = -a + b Px
Atau
Px = a/b + 1/b Qx
dimana: Qx = Jumlah produk x yang ditawarkan
Px = Harga produk x
a dan b = parameter
Contoh:
Fungsi per nawaran P = 3 + 0,5Q







- 6
P
3
Q


KESEIMBANGAN PASAR
Pasar suatu macam barang dikatakan berada dalam keseimbangan (equilibrium) apabila
jumlah barang yang diminta di pasar tersebut sama dengan jumlah barang yang ditawarkan.
Secara matematik dan grafik ditunjukan oleh kesamaan:

Qd = Qs
atau
Pd = Ps
yaitu perpotongan kurva permintaan dengan kurva penawaran.








P
Qs
E
Pe
Qd
Q
Qe

B. KESEIMBANGAN PASAR DUA MACAM PRODUK
Di pasar terkadang permintaan suatu barang dipengaruhi oleh permintaan barang. Ini bisa
terjadi pada dua macam produk atau lebih yang berhubungan secara substitusi (produk
pengganti) atau secara komplementer (produk pelengkap). Produk substitusi misalnya: beras
dengan gandum, minyak tanah dengan gas elpiji, dan lain- lain. Sedangkan produk
komplementer misalnya: teh dengan gula, semen dengan pasir, dan lain sebagainya. Dalam
pembahasan ini dibatasi interaksi dua macam produk saja.
Secara matematis fungsi permintaan dan fungsi penawaran produk yang beinteraksi
mempunyai dua variabel bebas. Kedua variabel bebas yang mempengaruhi jumlah jumlah
yang diminta dan jumlah yang ditawarkan adalah (1) harga produk itu sendiri, dan (2) harga
produk lain yang saling berhubungan.
Notasi fungsi permintaan menjadi:
a
P
a
a
-
=
Q 2
dx P
0 +
y
x
1
b
P
b
b
+
=
Q 2
dy P
0 -
y
x
1
Sedangkan fungsi penawarannya:

m
P
m
m
Q
+
-
=
sx P
0 +
y
x
2
1
n
P
n
n
+
-
=
Q 2
sy P
0 +
y
x
1
Dimana:
Qdx = Jumlah yang diminta dari produk X
Qdy = Jumlah yang diminta dari produk Y
Qsx = Jumlah yang ditawarkan dari produk X
Qsy = Jumlah yang ditawarkan dari produk Y
Px = Harga produk X


Py = Harga produk Y
a0, b0, m0, dan n0 adalah konstanta.
Syarat keseimbangan pasar dicapai jika:
Qsx = Qdx dan Qsy = Qdy
Contoh:
Diketahui fungsi permintaan dan fungsi penawaran dari dua macam produk yang mempunyai
hubungan substitusi sebagai berikut:

P
Q +
-
= 2
5
dx P
y
x

P
Q -
+
= 6
dy P
y
x
Dan

P
Q -
+
-
= 4
5
sx P
y
x

P
Q 3
4 +
-
-
=
sy P
y
x
Carilah harga dan jumlah keseimbangan pasar !
Penyelesaian:
Syarat keseimbangan pasar :
Qsx = Qdx
2
5
4
5
+
-
=
-
+
-
P
P
P
P
y
x
y
x

5
5
2
4
+
=
-
-
+
P
P
P
P

y
y
x
x
)
1
........(
..........
10
2
6
=
-
P
P
y
x
Qsy = Qdy
6
3
4
-
+
=
+
-
-
P
P
P
P
y
x
y
x


4
6
3
+
=
+
+
-
-
P
P
P
P
y
y
x
x
)
2
........(
..........
10
4
2
=
+
-
P
P
y
x
Dari (1) dan (2) didapat:
20
4
12
)
2
(
..........
10
2
6
=
-

=
-
P
P
x
P
P
y
x
y
x
10
4
2
)
1
......(
10
4
2
+
=
+
-

=
+
-
P
P
x
P
P


y
x
y
x
30
0
10
=
+
P
x
3
=
P
x
10
2
)
3
(
6
3
=
-

=
P
P
y
x

18
10
2
-
=
-
P
y
4
=
P
y
3
P
3
P
=
=
4
3
6
-
+
=

>
Q
4
)
3
(
2
5
+
-
=

>
=
=
Q
4
P
4
P


y
x
y
x
y
x
5
=
Q
3
=
Q
y
x
Jadi nilai Qx=3; Qy=5; Px=3 dan Py=4




C. PENGARUH PAJAK DAN SUBSIDI PADA KESEIMBANGAN
PASAR
Adanya pajak yang dikenakan pemerintah atas penjualan suatu barang akan menyebabkan
produsen menaikkan harga jual barang tersebut sebesar tarif pajak per unit (t), sehingga fungsi
penawarannya akan berubah yang pada akhirnya keseimbangan pasar akan berubah pula.
Fungsi penawaran setelah pajak menjadi:
)
(
atau
t
Q
f
P
+
=
s -


)
(
t
P
f
Q
=
s
Contoh:
Fungsi permintaan suatu produk ditunjukkan oleh P=15- Q dan fungsi penawaran P=0,5Q+3.
Terhadap produk ini pemerintah mengenakan pajak sebesar Rp 3 per unir.
a. Berapa harga dan jumlah keseimbangan pasar sebelum dan sesudah kena pajak ?
b. Berapa besar pajak per unit yang ditanggung oleh konsumen ?
c. Berapa besar pajak per unit yang ditanggung oleh produsen ?
d. Berapa besar penerimaan pajak total oleh pemerintah ?
Penyelesaian
Keseimbangan pasar sebelum kena pajak:
=
P
P s
d
3
5
,
0
15
+
=
-
Q
Q
12
5
,
1
-
=
-
Q
Q
:
8
=
8
15
8
-
=

=
P
Q
7
=
P
Jadi keseimbangan pasar sebelum kena pajak Q=8 dan P=7
Keseimbangan pasar setelah pajak :
Fungsi penawaran setelah pajak: P=0,5Q+3+3 P=0,5Q+6, sehingga keseimbangan pasar
setelah pajak:
=
P
P st
d
6
5
,
0
15
+
=
-
Q
Q
9
5
,
1
-
=
-
Q
Q

6
=
6
15
6
-
=

=
P
Q
9
=
P
Jadi keseimbangan pasar sebelum kena pajak Q=6 dan P=9
Besar pajak per unit yang ditanggung konsumen, sebesar selisih harga keseimbangan setelah
pajak dengan harga keseimbangan sebelum pajak yaitu: 9 - 7 = 2 per unit.
Besar pajak per unit yang ditanggung produsen, sebesar selisih tarif pajak per unit yang
dikenakan dengan besar pajak per unityang ditanggung konsumen, yaitu: 3 - 2 = 1 per unit.


Besar penerimaan pajak total oleh pemerintah, adalah prkalian tarif pajak per unit dengan
jumlah keseimbangan setelah pajak, yaitu: 3 x 6 = 18.

Adanya subsidi yang diberikan pemerintah atas penjualan suatu barang akan menyebabkan
produsen menurunkan harga jual barang tersebut sebesar subsidi per unit (s), sehingga fungsi
penawarannya akan berubah yang pada akhirnya keseimbangan pasar akan berubah pula.
Fungsi penawaran setelah subsidi menjadi:
)
(
atau
s
Q
f
P
-
=
s +


)
(
s
P
f
Q
=
s
Latihan:
1. Suatu barang mempunyai kecenderungan permintaan sebagai berikut: jika harganya 2,
jumlah yang diminta 12 unit; tetapi bila harganya naik menjadi 5, permintaannya hanya
6 unit. Sementara itu di lain pihak, jika harganya 2, produsen menawarkan sejumlah 2
unit; dan bila harganya naik menjadi 5, produsen menaikkan pula jumlah yang
ditawarkan menjadi sebanyak 11 unit. Tentukan:
a. Fungs i permintaan barang tersebut !
b. Fungsi penawaran barang tersebut !
c. Keseimbangan pasar !
d. Tunjukan keseimbangan pasar tersebut dalam diagram cartesius !
2. Fungsi permintaan akan sebuah arloji ditunjukkan oleh perilaku sebagai berikut. Bila
dijual dengan harga 5, maka terjual sebanyak 2 unit, sedangkan bila harganya 2 terjual
8 unit. Di pihak lain produsen hanya mau menjual 3 unit pada tingkat harga 2, dan
menjual 12 unit jika harganya 5. Tentukan:
a. Fungsi permintaan arloji !
b. Fungsi penawaran arloji !
c. Keseimbangan pasar !
d. Gambar pada diagram Cartesius !
3. Carilah harga dan jumlah keseimbangan pasar dari dua macam barang, bila diketahui
fungsi permintaan dan penawarannya sebagai berikut:
Qdx=5- 2Px+Py dan Qdy=6+Px- Py
Qsx =-5+4Px- Py dan Qsy=- 4-Px+3Py
4. Fungsi permintaan dan penawaran akan suatu jenis barang ditunjukkan oleh
persamaan: Qd=1500- 10P dan Qs=20P- 1200. Setiap barang yang terjual dikenakan
pajak sebesar Rp 15,00 per unit.
Tentukan :
a. Harga dan jumlah keseimbangan sebelum pajak !
b. Harga dan jumlah keseimbangan setelah pajak !


c. Gambarkan kedua keseimbangan tersebut dalam satu sumbu silang !
d. Beban pajak yang ditanggung produsen !
e. Penerimaan pemerintah dari pajak atas penjualan barang tersebut !


D. FUNGSI BIAYA, FUNGSI PENDAPATAN DAN ANALISIS IMPAS
(BEP)
FUNGI BIAYA
FUNGSI BIAYA TETAP (Fixed Cost /FC)
Biaya tetap (FC) adalah biaya yang jumlah totalnya tetap dalam kisaran volume
kegiatan tertentu. Dengan kata lain biaya yang jumlahnya tetap meskipun volume kegiatan
(produksi) berubah-ubah. Contoh biaya tetap adalah: biaya untuk membayar pakar kimia
makanan, biaya sewa tempat penjualan, dan biaya penyusutan alat-alat produksi. Jika
digambarkan dalam diagram cartesius dimana sumbu tegak adalah jumlah biaya (Rp) dan
sumbu mendatar adalah volume produksi (Q) maka garis biaya tetap (FC) berupa garis lurus
horisontal.










C
A Rp
Q
FC = Fixed Cost

Dari gambar di atas terlihat bahwa jika perusahaan tidak berproduksi akan tetap menanggung
biaya sebesar A rupiah.

FUNGSI BIAYA VARIABEL (Variable Cost / VC)
Biaya variabel adalah biaya yang jumlah totalnya berubah sebanding dengan
perubahan volume kegiatan. Semakin banyak barang yang diproduksi, biaya variabel akan
meningkat sebanding dengan peningkatan jumlah produksi. Contoh biaya variabel adalah:
biaya bahan baku, biaya bahan pembungkus (kemasan) dan label. Jika digambarkan dalam
diagram cartesius maka garis biaya variabel (VC) berupa garis lurus ke kanan atas
(kemiringan / gradien positif).













C
VC = Variable Cost





Dari gambar diatas terlihat bahwa jika perusahaan tidak berproduksi, maka tidak
mengeluarkan biaya variabel.
Q

FUNGSI BIAYA TOTAL (Total Cost /TC)
Biaya total adalah hasil dari penjumlahan biaya tetap dengan biaya variabel, atau
dengan persamaan matematis sebagai:
VC
Total
FC
TC +
= atau
Q
.
VC
FC
TC +
= .
Jika digamb arkan dalam diagram cartesius maka garis biaya total (TC), merupakan gabungan
dari garis biaya tetap (FC) dengan garis total biaya variabel (TVC) yaitu berupa garis lurus ke
kanan atas (kemiringan positif) dengan titik awal tidak pada titik (0,0) tetapi dimulai dari
biaya tetap.







TC
P
TVC

FC





Q

PENDAPATAN (Total Revenue /TR)
Pendapat adalah jumlah keseluruhan hasil yang diterima dari penjualan produk,
yaitu harga jual per unit (P) dikalikan dengan kuantitas penjualan (Q), atau dengan
pendekatan matematis sebagai PxQ
TR = . Jika digambarkan dalam diagram cartesius maka
garis pendapatan (TR) berupa garis lurus ke kanan atas (kemiringan / gradien positif).












R
TR= Total Revenue


Q

I. ANALISIS IMPAS (BEP=Break Even Point Analysis)
Break even, atau impas, atau pulang pokok adalah suatu keadaan perusahaan yang
pendapatannya sama dengan jumlah total biayanya, dengan kata lain perusahaan tidak
memperoleh laba tetapi juga tidak menderita rugi atau laba rugi sama dengan nol. Untuk
menentukan titik impas dapat dilakukan dengan menggunakan dua pendekatan yaitu
pendekatan grafik dan matematis. Pendekatan grafik diperoleh dengan mencari titik potong
antara grafik penerimaan total (TC) dengan grafik biaya total (TC) sebagai berikut:







P
TR
TC
Laba
BEP


PBEP







Pendekatan Matematis
Rugi
FC
Q
QBEP
Perhitungan analisa impas (Break Even) didasarkan oleh persamaan matematis
sebagai berikut:
Pendapatan = Total Biaya
TR = TC
TR = FC + TVC
P X Q = FC + (VC X Q)
Keterangan:
TR = Total Revenue (Pendapatan Total)
TC = Total Cost (Biaya Total)
FC = Fixed Cost (Biaya Tetap)
VC = Variable Cost (Biaya Variabel) per unit


Q = Quantity (jumlah produk penjualan)
P = Price (Harga jual barang) per unit

Latihan:
1. Amir merencanakan mendirikan tempat penitipan sepeda motor di dekat terminal. Harga
sewa tanah dan bangunan per bulan sebesar Rp 400.000,00. Tanah dan bangunan itu
diperkirakan dapat menampung sepeda motor sebanyak 200 unit Untuk menjaga sepeda
motor, Amir mempekerjakan 4 orang karyawan secara bergantian yang digaji sebesar Rp
200.000,00 sebulan. Selain gaji tetap karyawan- karyawan tersebut memperoleh insentip
yang besarnya Rp 100,- per orang untuk setiap sepeda motor yang masuk ke tempat
penitipan tersebut. Tarif yang dikenakan kepada setiap pelanggan sebesar Rp 1.000,00
per har i.
Tentukan :
a. Besarnya Biaya Tetap (FC), Biaya Variable / unit (VC/unit), persamaan Biaya
Totalnya (TC) per bulan dan persamaan Penerimaan Totalnya (TR) !
b. Titik Impas penitipan sepeda motor tersebut, baik dalam rupiah maupun dalam unit !.
c. Berapa laba yang diterima Amir jika sepeda motor yang masuk penitipan sebanyak
4.500 unit dalam satu bulan !
2. Seorang produsen menjual produknya seharga Rp 5.000,00 per satuan. Biaya Tetap per
bulan Rp 3.000.000,00 dan biaya variabel sebesar 40% dari harga jual. Tentukan :
a. Titik impas baik dalam unit maupun dalam rupiah.
b. Gambarkan diagram impasnya.
c. Jika terjual 1.500 satuan, maka hitunglah labanya.
d. Jika produsen tersebut menginginkan laba sebesar Rp 3.000.000,00 tentukan
berapa banyak produknya harus terjual.
e. Jika harga dinaikan menjadi Rp 7.500,00 tentukan titik yang baru (biaya
variabel tidak ikut naik).

3.













5
Qs
E
2
Qd
10
-5


Gambar di atas menunjukkan keseimbangan pasar suatu barang. Tentukan:
a. Fungsi permintaan barang tersebut !
b. Fungsi penawaran barang tersebut !
c. Harga keseimbang (Equilibrium Price) dan Jumlah keseimbangan (Equilibrium
Quantity) !.
d. Jika atas barang tersebut pemerintah mengenakan pajak sebesar 1, tentukan harga
keseimbangan dan jumlah keseimbangan yang baru !

E. FUNGSI KONSUMSI DAN TABUNGAN
Diperk enalkan pertama kalinya oleh John M. Keynes. Fungsi konsumsi mempunyai beberapa
asumsi, yaitu:
1. Terdapat sejumlah konsumsi mutlak tertentu untuk mempertahankan hidup walaupun
tidak mempunyai pendapatan.
2. Konsumsi berhubungan dengan pendapatan yang siap dibelanjakan. (C=f(Yd))
3. Jika pendapatan yang siap dibelanjakan meningkat, maka konsumsi juga akan
meningkat walaupun dalam jumlah yang lebih sedikit.
4. Proporsi kenaikan pendapatan yang siap dibelanjakan untuk konsumsi adalah konstan.
(MPC=Marginal Propensity to Consume konstan)
Berdasarkan asumsi tersebut persamaan fungsi konsumsi adalah:
C = a + bY
Dimana: C = Konsumsi
Y = Pendapatan yang siap dibelanjakan
a = Konsumsi mutlak
b = Kecenderungan konsumsi marginal (MPC)

Fungsi tabungan dapat diperoleh dengan mensubstitusikan persamaan di atas dalam
persamaan pendapatan: Y=C+S sehingga menghasilkan:
Y = ( a + bY ) + S
S = Y – ( a + bY )
S = -a + (1-b) Y
Dimana: S = Tabungan
- a = Tabungan negatif bila pendapatan sama dengan nol.
(1-b) = Kecendrungan menabung marginal (MPS) MPS+MPC=1
bingung download ja disini format MS word

0 komentar:

SILAHKAN ANDA BERKOMENTAR

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Buy Printable Coupons